hidup itu harus jujur.....

17.50


Sekitar  3 minggu yang lalu ketika ada liburan uas yang cukup lama,saya dan teman sepakat untuk berwisata sejenak menyegarkan otak,dan sedikit refresing...walau pun sebenarnya ujian belum berakhir,namun ketika waktu yang  tepat ada disaat itu kami pun menyetujui kesepakatan itu...


Tempat  tujuan kami yaitu pantai,kami mengunjungi pantai karang bolong yang terletak dibanten,kami begitu menikmati pemandangan pantainya kami pun mencoba semua sarana olah raga air yang ada disana,salah satu yang jadi favorit kami yaitu banana boat ,seusai bermain tak sengaja saya berbincang bincang dengan seorang bapak pemilik beberapa kapal spedd boat yang biasa digunakan untuk menarik banana boat,dalam perbincangan singkat itu saya mulai seru dan tertarik dengan perbincangan kami,dan saya mulai berfikir untuk menjadikan ini sebagai materi untuk wawan cara dengan orang yang saya nilai cukup inspirativ bisa melakukan hal maximal didalam keadaan yang  minimal.

Inilah biodata beliau,seorang bapak yang punya banyak pengalaman dengan laut dan kehidupan.

Nama                    : parmadi muryanto
Tmpt-Tgl lahir    : cilegon 13 maret 1965
Pekerjaan             : berwira usaha   


Setelah bermain banana boat akhirnya saya dan teman-teman berbincang-bincang dengan pak mardi yang sedang duduk beristirahat sambil menunggu palanggan berikutnya...

Saya : “sudah lama pak berusaha seperti ini???”

P mardi : “lumayan lah neng...dari kecil suka ngikut bapak kerja begini ampe gede jadi nurunin kerjaannya deh.. !!”

Saya : “memang nya penghasilannya banyak ya pak?? Kenapa gak jualan aja yang lebih gampang??”

P mardi : “dulu saya pernah jualan ikan asin neng disini tapi malah pengahasilannya gak seberapa,apa lagi kalau gak laku-laku karna itu makanan jadi gak bisa tahan lama,jadi saya pindah alih keprofesi ini..”

Saya : “O.. begitu to pa...,ngomong-ngomong kapal-kapal spedd boat itu punya bapak??”

P mardi : “o..ia yang punya saya satu itu ,terus yang satu lagi masih kredit..”

Saya : “wah ...hebat juga ya pak,dah punya satu kapal...,memang dulu bapak sekolah sampai tingkat apa pak???”

P mardi : “itu dulu nya dari bapak saya neng terus pas saya yang nerusin usahanya ini saya yang ngelunasin kreditnya,karna alhamdulilah maju saya ambil satu kapal lagi...,saya dulu sekolah Cuma sampe smp doang neng abis gak da biaya dan juga saya nya mending kerja aja dah dari pada sekola ngabisin duit orang tua...”

Saya : “tapi kan yang namanya pendidikan itu penting pak...”

P mardi : “ya saya tau itu mah neng tapi mo digimanain lagi,kalo suruh milih mah saya emang maunya sekolah tapi kalo orang tua mah kaga punya duit mah mo gimana lagi,lagian saya mah bisa belajar dimana aja neng...kan yang nama na belajar gak mesti disekolah doang...yang penting mah saya tau yang mana yang bener yang mana yang engga dan jujur pastinya,dari  pada sekolah tinggi-tinggi tapi Cuma bisa korupsi ujung-ujung nya masuk penjara...iya kaga neng??”

Saya : “wah bapak hebat...kalau anak-anak bapak sekolah ga pak???”

p mardi : “wah anak saya mah sekolah lah neng...masa kaga saya mah biarin Cuma ampe smp tapi anak saya mah kagak boleh,mesti mpe selese kalo bisa mah mpe sarjana biar jadi orang sukses dah...”

saya : “wah bapak motivasinya bagus juga ya...memang anak bapak ada berapa???”

p mardi : “ anak saya ada 4 neng yang paling gede kelas 2 sma,yang paling kecil baru umur 2 tahun”

saya : “anak-anak bapa kaya bapa dulu ga?? Suka jualan atau ngikut bapa kerja??”

p mardi : “saya mah kaga ngebolehin anak saya ngikut-ngikut kerja neng,biarin urusan kerja mah saya aja sebagai bapak nya lagian saya juga kan ngasih kerjaan sama orang-orang sini biar pada kaga nganggur...tapi kadang kalo hari libur saya suka izinin biar tau lah susah nya nyari duit..”

saya : “wah keren banged deh bapak ni...kalau bapa dah bisa ngasih kerjaan buat orang-orang kenapa bapak masih kerja begini pak??kan bapa bisa dagang aja dirumah atau buka toko,trus tinggal nunggu setoran anak buah bapa deh..”

p  mardi : “saya suka na begini neng maen dilaut,dah dari kecil sih begini,lagian kalau mau buka toko resikonya gede dan juga sewanya mahal...jadi saya mah biarin aja tetep jadi kaya gini..yang penting saya mah seneng ngejalaninnya..”

saya : “o...emang si kaya enak banget saya liatnya juga maen air mulu...hehe,emang menurut bapak kerja tuh mesti gimana pak biar bisa sukses?? “

p mardi : “ya kalau mau sukses mah neng mesti telaten,sabar,dan jangan buat hal-hal jelek,kita mah sebagai hamba allah tu mesti jalanin hidup kaya apa yang dianjurin,pasti capek dan berat tapi pasti ada rezeky yang dateng secara tiba-tiba dari allah,jadi jalani hidup secara bener dan sabar deh pokonya,gak usah macem-macem hidup mah toh kita juga bakal mati kan neng...jadi kalo kerja mah yang penting jujur dan ulet lah....”

saya : “o gitu ya pak???wah jadi dapet banyak ilmu ni saya,map ni pa jadi ganggu..”

p mardi : “kg ngapa neng...sama-sama....”

saya : "pulang dulu ya pak...."

p mardi : "ia neng ati-ati...."

saya : "ia pak..assalamualaikum..."

p mardi : " waalaikumsalam..........."


karna waktu yang singkat dan memaksa saya untuk menyudahi obrolan kami dan kembali kepenginapan tempat kami menginap.lumayan banyak sekali pelajaran yang saya dapatkan dari perbincangan saya yang cukup singkat itu...dan saya cukup kagum dengan sosok p mardi yang tidak malu untuk bekerja sebagai tukang banana boat walau pun sebenarnya ia bisa lebih dari itu,juga tentang perjuangan hidup yang mesti harus dijalani dengan sabar dan telaten.... 
kita belajar itu untuk menghilangkan kebodohan dalam diri kita,membuka  mata atas apa yang kita tidak tau,dan mengenal tuhan kita lebih dekat,bukan untuk sebuah kemudharatan yang hanya mengandalkan nafsu,keserakahan,dan jabatan belaka...yang ujung-ujung nya hanya berakhir dalam jeruji penjara,maka manfaatkan waktu dan faktor keberuntungan yang kita punya dengan sebaik-baiknya,karna sesungguh nya banyak orang diluar sana yang mengharapkan bisa seperti kita yang dianugrahi kecukupan dalam segala hal,maka unutk apa lagi kita menyianyiakan hidup untuk sesuatu yang tidak berguna.mungkin itulah sedikut pelajaran yang bisa saya petik dalam wawancara saya dengan pak mardi,seorang nelayan yang beriman dan pantang menyerah sekuat ombak dilautan.



By: ika amalia

You Might Also Like

0 komentar

silahkan jika ada saran dan masukan yang membangun...

attention

attention

lets Follow by Email

Translate